BERITA

larangan pada bulan Muharram dan Puasa Muharram

Muharram

Larangan itu berterusan sehingga tempoh Islam. Bahkan bulan Muharram adalah salah satu bulan yang dilarang. Maka apa yang dilarang daripada berjuang di era moden?

jika anda perlu melawan nafsu yang boleh menguasai diri anda. “Kami berperang dengan hawa nafsu, ego dan nafsu kita, kita mesti lebih dikawal, “Kami adalah manusia, manusia mesti muncul dan mesti mampu memanusiakan siapa pun, tanpa mengira agama,”

Tetapi itu tidak bermakna perkara-perkara buruk ini boleh dilakukan selepas bulan Muharram. Momentum Muharram harus digunakan untuk membawa persaudaraan dan kedamaian. Rasulullah SAW menyebut bulan Muharram sebagai bulan istimewa untuk meningkatkan amalan ibadah.

Jadi amalan apa yang boleh dipenuhi dalam bulan istimewa ini?

Mengamalkan Muharram Berpuasa

Rasulullah SAW mengesyorkan puasa pada bulan Muharram.

Dari Abu Hurairah RA berkata, Rasulullah SAW bersabda:

أفضل الصيام بعد رمضان شهر الله المحرم, وأفضل الصلاة بعد الفريضة ص

Puasa yang paling penting selepas bulan Ramadan adalah berpuasa pada bulan Allah (syahrullah) Muharram. Sedangkan doa malam adalah solat yang paling penting setelah doa fard “(HR Muslim, no 1982).

Terdapat dua amalan sunnah berpuasa di bulan Muharram iaitu Asyura Puasa dan Tasua Puasa.

Puasa Tasua berpuasa sebelum hari ke-10 Muharram atau diadakan pada Muharram ke-9.

Dalam riwayat yang diterangkan pada akhir hidupnya, Rasulullah saw bersumpah bahawa jika dia masih hidup pada tahun berikutnya dia akan berpuasa pada 9 dan 10 Muharrram.

عبد الله بن عباس – رضى الله عنهما – يقول: حين صام رسول الله -صلى الله عليه وسلم- يوم عاشوراء وأمر بصيامه, قالوا يا رسول الله إنه يوم تعظمه اليهود والنصارى. فقال رسول الله -صلى الله عليه وسلم-: ((فإذا كان العام المقبل – إن شاء الله – صمنا اليوم التاسع.)) قال: فلم يأت العام المقبل حتى توفى رسول الله -صلى الله عليه وسلم-.

Diriwayatkan oleh Abdullah bin ‘Abbas radhiallahu’ anhuma, katanya, “ketika Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa pada hari’ Ashura ‘dan memerintahkan manusia untuk berpuasa, sahabat-sahabat juga berkata,” Wahai Rasulullah! Sesungguhnya hari ini adalah hari yang dimuliakan oleh orang Yahudi dan Kristian. ‘

Nabi Shallallahu ‘alayhi wa sallam juga berkata,’ Jika tahun depan, Insyaallah, kita akan berpuasa pada ke-9 (Muharram). ‘

Belum mempunyai peluang untuk datang tahun depan, ternyata Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wa sallam meninggal dunia.

نويت صوم في يوم تاسوعاء سنة لله تعالى

(Nawaitu shouma fii yaumi talluu’aa ‘sunnatan lillaahi ta’aalaa)

Maksudnya: Saya bermaksud berpuasa sunna tasu’a sunna kerana Allah Ta’ala.

Puasa Tasu’a adalah sunnah berpuasa yang dilakukan pada 9 Muharram.

Tambahan pula, melaksanakan Asyura Puasa yang diadakan pada 10 Muharram.

Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wa sallam berkata:

((… وصيام يوم عاشوراء أحتسب على الله أن يكفر السنة التي قبله)))

“… Dan berpuasa pada hari ‘Ashura’ saya berharap kepada Allah dapat membasmi (dosa) setahun yang lalu.” (Muslim HR no. 1162/2746).

Puasa Ashura adalah berpuasa yang paling diketahui oleh orang ramai.

Aisyah radhiallahu ‘anha berkata:

(كان يوم عاشوراء تصومه قريش في الجاهلية, وكان رسول الله صلى الله عليه وسلم يصومه فلما قدم المدينة صامه وأمر بصيامه فلما فرض رمضان ترك يوم عاشوراء فمن شاء صامه, ومن شاء تركه.)

“Pada masa lalu ‘Asyura, kaum Quraisy mendudukinya pada masa Jahiliyah. Rasulullah Shallallahu ‘alayhi wa sallam juga menguasainya.

Apabila dia berpindah ke Madinah, dia berpuas hati dan memberitahu orang untuk berpuasa.

Apabila diwajibkan berpuasa Ramadhan, beliau meninggalkan ‘Ashura’ yang cepat.

Sesiapa mahu, maka sila cepat. Sesiapa yang tidak mahu, maka tolonglah. ”

Selain berpuasa pada 9 dan 10 Muharram, ada juga ulama yang berfikir ada yang cepat setelah 10 Muharram pada 11 Muharram.

Antara proposisi yang menyatakan ini adalah dalam hadith Ibnu Abbas.

صوموا يوم عاشوراء وخالفوا فيه اليهود, صوموا قبله يوما أو بعد

“Bersiaplah pada hari ‘Ashura’ dan ketepikan orang Yahudi. Cepat sebelum atau berpuasa selepas sehari “(HR Ahmad no 2153).

Walau bagaimanapun, Syeikh Syu’aib dan Shaykh Al-Albani menghukum hadith yang lemah ini.

Tetapi sudah tentu itu tidak bermakna berpuasa pada 11 Muharram dilarang.

Puasa ini masih boleh dilakukan kerana ia termasuk dalam bulan Muharram.

2. Expand Charity Virtuous

Seperti bulan Dhul-Hijjah, pada bulan Muharram, umat Islam juga digalakkan untuk meningkatkan amalan-amalan mereka.

Sudah tentu melakukan perbuatan baik pada bulan istimewa akan mendapat ganjaran dan mendapat rahmat Allah Subhanahu wa ta’ala.

Meningkatkan perbuatan baik dapat dimulai dengan dhikr, memberikan sedekah, sampai ke mukawatil quran dan praktikkannya.

3. Bertobat

Menyesal dosa dan bertekad untuk tidak mengulanginya adalah tugas manusia untuk hidup.

Pertobatan adalah hadiah dan kesempatan yang diberikan oleh Tuhan untuk kembali kepada-Nya.

4. Meningkatkan zakat

Dalam mengalu-alukan bulan Muharram ia diperintahkan untuk menaikkan perbelanjaan dari membeli-belah harian kami untuk amal.

Membantu anak yatim, membantu keluarga, saudara mara, orang miskin dan mereka yang memerlukan.

Apa yang perlu dilakukan dengan tidak membebankan diri dan disertai dengan keikhlasan semata-mata mengharapkan keredaan Allah.

Mengenai ini Nabi berkata:

من وسع على عياله و أهله يوم عاشوراء وسع الله عليه سائر سنته

“Sesiapa yang memperpanjangkan pemberian kepada keluarganya atau pakar, Allah akan memperluas kekayaan bagi orang itu sepanjang tahun.” (HR Baihaqi No: 3795). (*)

Sumber : Tribun

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *